10 atlet terhebat yang kehilangan medali olimpiade

10 atlet terhebat yang kehilangan medali olimpiade

Olimpiade adalah acara olahraga terbesar di planet ini. Terdiri dari sejumlah olahraga musim panas dan musim dingin, dan atlet yang, bersama dengan olahraga semacam itu, menganggap salah satu pencapaian terbesar mereka hanya untuk dapat bersaing di Olimpiade. Itu bisa terjadi bukan karena kesalahan mereka sendiri, tetapi terkadang pemain dapat secara aktif terlibat dalam kejatuhan mereka sendiri. Mari kita lihat 10 atlet yang kehilangan medali Olimpiade mereka.

Atlet yang kehilangan medali Olimpiade

Ini adalah aspirasi setiap atlet untuk memenangkan medali di Olimpiade. Di sini kami telah menyusun daftar atlet yang kehilangan medali Olimpiade karena doping ulang atau menodai sportivitas. Namun, ditemukan bahwa banyak medali Olimpiade dari atlet diambil dari mereka. Ini adalah momen tergelap dalam sejarah olahraga suatu negara dan pemain.

10. Rachid Ramzi

Rashid-Ramzi-kehilangan-medali-olimpiadeRashid-Ramzi-kehilangan-medali-olimpiade

Atlet lintasan dan lapangan ini mulai berkompetisi untuk Maroko dalam perlombaan 800m, 1500m dan 5000m, kemudian bergabung dengan tentara Bahrain pada tahun 2002, memperoleh kewarganegaraan.

Karir atlet bertalenta ini melesat dengan meraih beberapa medali di ajang olahraga terpenting, termasuk Asian Games. Dia adalah atlet lintasan dan lapangan pertama yang memenangkan dua medali emas dalam kompetisi yang sama, yang dalam kasusnya adalah Kejuaraan Dunia.

Dia terus tampil sangat baik di kompetisi. Olimpiade Musim Panas 2008 adalah penampilan Olimpiade pertamanya. Dia paling sukses dalam lomba 1500m di mana dia mampu memenangkan medali emas.

Tapi ketenarannya berumur pendek karena pada tahun 2009 IOC di Bahrain menemukan dalam darahnya obat perangsang darah yang dikenal sebagai CERA. Kedua sampel darahnya dinyatakan positif. Ramzi dicopot medalinya. Itu belum terlihat dalam kompetisi.

9. Ara Abrahamian

Ara-Abrahamian-kehilangan-olympic-medaliAra-Abrahamian-kehilangan-olympic-medali

Pegulat Yunani-Romawi ini mulai sangat muda dan bergulat untuk tim Armenia, kemudian untuk tim Swedia. Dia memenangkan beberapa medali di berbagai acara olahraga. Pada Olimpiade 2008 ia bertarung dengan cemerlang, tetapi hanya berhasil finis ketiga, membuka jalan untuk medali perunggu.

Tapi, Abrahamian dan pelatihnya memperdebatkan skor dan mengklaim juri tidak adil, dan bahkan meminta peninjauan kembali, hanya untuk diberhentikan.

Abrahamian menghadiri upacara penghargaan, tetapi ketika dia menerima medali perunggu, dia berjabat tangan dengan pemain lain dan, turun dari podium, meletakkannya di pertandingan gulat.

Dia pergi tanpa medali, memilih untuk secara sukarela kehilangan medali Olimpiadenya. IOC telah memutuskan untuk menskors Abrahamian dan pelatihnya selama 2 tahun, karena melanggar semangat fair play yang sebenarnya. Namun, larangannya selama 2 tahun dicabut pada tahun 2009.

8. Lyudmila Blonska

Lyudmyla-Blonska-kehilangan-medali-olimpiadeLyudmyla-Blonska-kehilangan-medali-olimpiade

Atlet Ukraina ini dianggap sebagai salah satu yang paling berbakat dan serbaguna. Sejak usia lima tahun ia mulai berlatih di beberapa olahraga, dan pada usia 14 tahun ia mulai atletik.

Sebagai lompat jauh dan pentathlete, dia tidak pernah melihat ke belakang saat dia mulai berprestasi di perguruan tinggi. Sejak tahun 2000, karirnya mengalami pasang surut dalam berbagai kompetisi.

Setelah memenangkan kejuaraan nasional 2002, ia menempatkan 13 di Kejuaraan Eropa, tetapi tertangkap dalam tindakan doping dan diskors selama 2 tahun.

Dia kembali lagi untuk membuktikan bakatnya lagi. Dia memenangkan medali perak di bagian heptathlon dari Olimpiade 2008, tetapi lagi-lagi tertangkap dalam tindakan doping. Medalinya tidak hanya dilucuti, tetapi dia juga dilarang seumur hidup, karena ini adalah yang kedua kalinya.

7. Olga Medvedtseva

Olga-Medvedtseva-kehilangan-medali-olimpiadeOlga-Medvedtseva-kehilangan-medali-olimpiade

Biathlete Rusia mengambil bagian dalam beberapa kejuaraan dunia dan memenangkan banyak medali emas dan perak di kejuaraan penting. Dia pergi ke Olimpiade Musim Dingin 2002, dia memenangkan medali emas dalam pengejaran 10 km dan medali perunggu dalam estafet tim 4 × 7,5 km.

Dia kemudian memenangkan medali perak di Olimpiade 2006 untuk lomba lari 15 km putri. Tapi, dia gagal dalam tes narkoba pada tahun yang sama karena dia dinyatakan positif menggunakan carphedon, stimulan. Medalinya diambil dan dia menghadapi larangan 2 tahun.

Tetapi komite anti-doping Rusia mengklaim dia diberi obat bebas untuk mengobati cedera pergelangan kakinya.

Meski terbukti, pabrikan Rusia itu tak mampu memproduksi set lengkap senyawa yang menjadi penyebab kesalahan katastropik. Dia menunggu penangguhannya dan kembali untuk mendapatkan beberapa prestasi besar.

6. Alain Baxter

Alain-Baxter-kehilangan-medali-olimpiadeAlain-Baxter-kehilangan-medali-olimpiade

Pemain ski Skotlandia ini dipilih untuk Tim Ski Alpen Inggris pada usia 16 tahun, dan dengan keterampilannya, terutama di slalom, ia mulai membuat rekornya sendiri. Setelah beberapa eksploitasi, ia memenangkan medali perunggu di Olimpiade 2002.

Untuk negara yang belum pernah mendapat peringkat dalam olahraga, ini pasti sangat berharga. Kontroversi pertama Baxter muncul ketika dia mengecat rambutnya dengan bendera Skotlandia. IOC memintanya untuk menghapusnya, karena ia mewakili Inggris Raya, tetapi pewarnanya masih terlihat.

Masalah terbesar datang ketika jejak kecil metamfetamin ditemukan di sistemnya dan dia didiskualifikasi. Dia mengatakan dia menggunakan inhaler Vicks, mengabaikan bahan dari rekan Amerika-nya.

IOC menerima penjelasan itu dan larangannya dikurangi menjadi 3 bulan. Baxter menyangkal klaim bahwa Raich, pemenang tempat ke-4 asli yang telah menerima medalinya ditarik, mengembalikannya ke pemilik yang sah.

5.Marion Jones

Marion-Jones-kehilangan-olympic-medaliMarion-Jones-kehilangan-olympic-medali

Atlet trek dan lapangan Amerika ini adalah salah satu yang terbaik dalam olahraganya. Tapi, sama seperti dia mendapatkan reputasi besar untuk keterampilannya pada usia dini, dia juga menjadi subyek dari beberapa kontroversi.

Karirnya lepas landas dari perguruan tinggi, tetapi dituduh doping pada usia 17 tahun, meskipun ia menarik diri dari dakwaan dan memenangkan beberapa acara bergengsi, termasuk medali di Kejuaraan Dunia. Pada Olimpiade Musim Panas 2000, dia sangat sukses. Tapi dia tertangkap basah karena doping.

Meskipun dia membantah tuduhan itu, suaminya, CJ Hunter, mengaku menggunakan steroid yang katanya disuntikkan selama Olimpiade 2000. Melihat masa lalunya dan pelatihnya membuktikan kesalahannya oleh asosiasi, dan dia kehilangan 6 medali emasnya.

Dia kemudian dinyatakan bersalah atas kejahatan lain seperti pemalsuan cek dan sumpah palsu, dan pada tahun 2008 dia dijatuhi hukuman 6 bulan penjara karena kegiatannya yang meragukan.

4. Andreea Raducan

Andreea-Raducan-lost-olympic-medaliAndreea-Raducan-lost-olympic-medali

Pesenam Rumania memiliki bakat luar biasa dan merupakan keajaiban yang memulai karir yang sukses, memenangkan penghargaan dan medali. Sejak usia 12 tahun, ia mulai memikat semua orang dengan tarian dan presentasinya, serta aksi menantang.

Di Olimpiade Sydney tahun 2000, di mana banyak pesenam terluka karena pemasangan peralatan senam yang tidak tepat, dia tidak hanya berhasil tetap tidak terluka, tetapi juga memenangkan medali perak dan medali. tim.

Namun, dia dinyatakan positif menggunakan Sudafed, stimulan, tetapi juga dekongestan. Pelatihnya mengklaim obat itu ada di Nurofen, yang diberikan kepadanya untuk pilek. Meskipun banding, dia kehilangan medali emasnya, meskipun dokternya juga menghadapi skorsing 2 tahun.

Namun, dia tidak membiarkan dirinya diliputi kontroversi dan kembali meraih beberapa prestasi di bidangnya. Tanpa ragu, dia pantas mendapatkan tempatnya di antara para atlet yang kehilangan medali Olimpiade mereka.

3. Ben Johnson

Ben-johnson-lost-olympic-medalBen-johnson-lost-olympic-medal

Lahir di Jamaika, atlet lintasan dan lapangan ini telah mewakili Kanada sejak berimigrasi ke sana pada tahun 70. Di bawah pelatih Olimpiade Charlie Francis, ia telah mencapai hal-hal besar, termasuk medali di acara bergengsi, seperti Commonwealth Games.

Pada Olimpiade Musim Panas 1982, ia mampu mengamankan medali perunggu dalam pertandingan solonya, serta medali perunggu untuk kemenangan tim estafet Kanada di segmen 4x100m. Fans selalu menyebutnya sebagai salah satu atlet terhebat yang kehilangan medali Olimpiade mereka.

Dia memenangkan beberapa medali dan memecahkan banyak rekor Kanada, sampai, di Olimpiade 1988, dia memenangkan emas di 100m, kemudian kehilangan medali, karena 3 hari setelah kemenangan dia gagal dalam tes narkoba.

Steroid anabolik ditemukan dalam urinnya dan dia diskors dan medalinya diambil. Johnson berusaha untuk membuat comeback pada tahun 1991 dan memenangkan beberapa balapan. Namun, dia dinyatakan positif doping lagi. Dan untuk itu, dia pantas mendapatkan tempatnya di antara para atlet yang kehilangan medali Olimpiade mereka.

2. Hans-Gunnar Liljenwall

Hans-Gunnar-Liljenwall-lost-olympic-medalHans-Gunnar-Liljenwall-lost-olympic-medal

Pentathlet asal Swedia ini paling banyak bersinar di pertandingan beregu, meskipun ia juga berhasil meraih medali perunggu di segmen modern pentathlon Olimpiade Musim Panas 1964. Pada Olimpiade Musim Panas 1968, ia menerima medali perunggu karena prestasi tim saat mereka mendapatkan tempat. di podium.

Namun, tim akhirnya harus menarik medali mereka karena Liljenwall dinyatakan positif alkohol. Dia mengakui dia punya dua bir untuk menenangkan sarafnya selama segmen penembakan pistol.

Dia adalah orang pertama yang didiskualifikasi karena penggunaan narkoba setelah IOC memulai peraturan anti-doping pada tahun 1967. Anehnya, dan agak mengerikan, Liljenwall menerima diskualifikasi untuk itu. Dan seluruh timnya harus menanggung akibatnya, hanya karena dua bir.

Sedangkan 14 atlet lainnya yang dinyatakan positif obat penenang diperbolehkan berjalan tanpa sanksi apapun. Tanpa ragu, Liljenwall pasti pantas mendapatkan tempatnya di antara para atlet yang kehilangan medali Olimpiade mereka.

1. Jim Thorpe

Jim-thorpe-lost-olympic-medaliJim-thorpe-lost-olympic-medali

Atlet serba bisa ini adalah salah satu yang terbaik pada masanya dan pantas mendapatkan tempatnya di antara atlet yang kehilangan medali Olimpiade mereka. Pada tahun 1912 ia berkompetisi di pentathlon dan dasalomba, segmen yang agak baru di Olimpiade, bersama lompat jauh dan lompat tinggi, dan memenangkan medali emas di pentathlon dan dasalomba.

Ia juga memenangkan hadiah tantangan dari Nicholas II, Rusia, dan Gustav V, Swedia. Tetapi, pada tahun 1913, International ...

Zeen adalah tema WordPress generasi berikutnya. Ini kuat, dirancang dengan indah dan dilengkapi dengan semua yang Anda butuhkan untuk melibatkan pengunjung Anda dan meningkatkan konversi.