Mengapa Anda harus mengunjungi Pemakaman Afrika di New York

Pemakaman Afrika adalah pemakaman yang terletak di Kota New York. Ini luar biasa karena itu adalah kuburan pertama menjelajahi Amerika Utara, yang menjadikannya bagian yang sangat penting dari sejarah Afrika Amerika dan salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi di New York City. Juga, perlu disebutkan bahwa penggalian awal adalah peristiwa media terkenal tahun 1990-an, yang berarti memiliki pengaruh yang luar biasa terhadap persepsi arkeologi Afrika-Amerika secara keseluruhan.

Bagaimana pemakaman Afrika di New York terbentuk?

Singkatnya, perbudakan real estat diperkenalkan ke tempat yang kemudian menjadi Kota New York oleh Perusahaan Hindia Barat Belanda. Bagi yang penasaran, Dutch West India Company adalah perusahaan carteran Belanda yang beroperasi di Afrika Barat serta Amerika, yang artinya memainkan peran yang sangat penting dalam penjajahan Belanda di benua Amerika. Di Amerika Serikat, Perusahaan Hindia Barat Belanda dikenang karena keterlibatannya di New Holland, suatu hamparan wilayah yang diklaim oleh Belanda yang mencakup apa yang kemudian menjadi Kota New York.

Awalnya, Perusahaan Hindia Barat Belanda berusaha mendorong imigrasi Belanda ke wilayah tersebut sebagai sumber tenaga kerja. Namun, ini gagal karena, meskipun beberapa orang Belanda siap berangkat ke Amerika, kebanyakan dari mereka jauh lebih tertarik pada perdagangan bulu yang jauh lebih menguntungkan, karena mereka ingin mendapatkan cukup uang agar dapat pulang dengan penuh gaya. . Akibatnya, Perusahaan Hindia Barat Belanda akhirnya memutuskan untuk menggunakan budak Afrika untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja mereka di Belanda Baru, terutama karena mereka sudah menggunakan budak Afrika di koloni Belanda lainnya dan di tempat lain di dunia.

Penting untuk dicatat bahwa sistem perbudakan properti di Belanda tidak sama dengan sistem perbudakan properti yang paling dikenal oleh kebanyakan orang Amerika. Harus diakui, ini sangat brutal, karena budak Afrika memang telah diusir secara paksa dari rumah mereka sebelum dibeli dan dijual sebagai komoditas dan bukan sebagai manusia. Namun, menarik untuk dicatat bahwa sistem perbudakan real estat Belanda memberikan budak dengan hak-hak tertentu serta beberapa cara untuk menghilangkan status itu.

Pertama-tama, budak Afrika memiliki hak untuk diadili. Tuduhan pidana terhadap mereka sangat jarang, menunjukkan bahwa pemilik serta pengawas telah menangani pelanggaran yang tidak terlalu serius daripada kejahatan berat. Namun, ketika salah satu budak Afrika dituduh melakukan kejahatan besar, mereka memiliki hak untuk bersaksi untuk membela diri. Selain itu, mereka tidak seharusnya disiksa, meskipun, mungkin tidak mengejutkan, mengingat keadaan peradilan yang mengerikan pada saat itu, kesaksian yang diambil di bawah penyiksaan masih dianggap dapat diterima di pengadilan. Selain itu, budak Afrika memiliki berbagai hak lain, seperti dapat memiliki properti bergerak, mendapatkan uang dengan menyewakan diri mereka di waktu luang, dan dapat menuntut budak lain, tetapi juga individu secara gratis.

Konon, budak Afrika juga bisa menjamin kebebasan mereka dalam keadaan tertentu. Singkatnya, yang terjadi adalah budak mencapai status setengah bebas, setengah budak setelah melayani cukup lama. Tidak ada aturan tentang masalah tersebut, yang berarti bahwa waktu yang tepat ditandai dengan perbedaan besar dari satu kasus ke kasus lainnya. Setelah menjadi setengah bebas dan setengah budak, orang-orang ini memperoleh hak baru, salah satu yang terpenting adalah kemungkinan untuk membeli tanah. Akhirnya, orang-orang yang setengah bebas dan setengah budak ini bisa mendapatkan kembali kebebasan penuh mereka, yang berarti bahwa seiring waktu sebuah komunitas Afrika yang bebas bermunculan di tempat yang kemudian menjadi Kota New York..

Ketika Inggris mengambil alih kekuasaan, situasi budak Afrika memburuk, karena perbudakan properti di Inggris terbukti lebih brutal. Budak kehilangan banyak hak mereka di bawah Belanda. Selain itu, budak kehilangan banyak perlindungan hukum mereka, contoh utama adalah larangan hukuman hukum yang sewenang-wenang yang akhirnya dibatalkan. Selain itu, keadaan menjadi lebih buruk bagi orang Afrika yang merdeka, sebagaimana dibuktikan dengan hilangnya hak orang kulit hitam untuk dimakamkan di kuburan kota ketika Gereja Trinity mengambil alih kendali mereka. Karena alasan ini, orang kulit hitam harus dikuburkan di tempat lain, menciptakan apa yang akan menjadi tempat pemakaman Afrika.

Seiring waktu, komunitas Afrika Amerika di New York City kehilangan koneksi ke bagian tertua dari keberadaannya, mengakibatkan hilangnya pemakaman Afrika untuk beberapa waktu. Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa komunitas Afrika-Amerika telah dikalahkan oleh gelombang imigrasi yang berurutan, yang telah mengubah kota menjadi tempat yang jauh lebih beragam. Namun, perlu juga dicatat bahwa ia mengalami arus masuk besar-besaran anggota baru karena migrasi besar-besaran dari Selatan pada abad ke-1990. Dengan demikian, pemakaman Afrika tidak ditemukan kembali hingga tahun XNUMX-an, ketika GSA menemukannya saat melakukan survei arkeologi dalam persiapan untuk pembangunan gedung kantor federal yang baru.

Mengapa Anda harus mengunjungi pemakaman Afrika di New York?

Ada berbagai alasan mengapa orang mungkin tertarik berkunjung ke Pemakaman Afrika di New York City. Misalnya, beberapa orang mungkin ingin memberi penghormatan kepada salah satu bagian awal eksperimen Amerika, yang menerima bunga minimal hingga saat ini. Sementara itu, orang lain mungkin lebih terpesona oleh nilai sejarah tempat itu, baik karena telah memberi kita banyak informasi tentang cara hidup mereka maupun karena penemuan tersebut telah memicu gelombang minat untuk arkeologi Afrika-Amerika.

Zeen adalah tema WordPress generasi berikutnya. Ini kuat, dirancang dengan indah dan dilengkapi dengan semua yang Anda butuhkan untuk melibatkan pengunjung Anda dan meningkatkan konversi.